Tuesday, March 23, 2010

Tolong Sayang Saya

Malam ini, saya tak dapat tidur.Puas saya bergolek kesana kemari. Saya pejam mata, saya teringat mak dan ayah saya di kampung. Kalau kecil dahulu, kalau tidak dapat tidur, pasti saya sudah bergolek di tepi ayah saya, dan dia lastas memeluk saya. Kini, tempat itu diisi oleh adik bongsu saya. Kadang-kadang, meluat pun ada. Cemburu, sebenarnya. . .

Kalau semasa di Penang dan di Skudai pula, saya selalu juga menumpang tidur di bilik rakan bila ada perasaan sebegini. Sengaja berhimpit-himpit atas katil 'single' itu beramai-ramai supaya kami saling boleh menidurkan diri. Seronok.

Malam ini, fikiran saya melayang pada seorang lelaki yang saya panggil dia Aki. Aki orang yang saya amat kagumi. Saya lebih kagum pada Aki berbanding ayah saya sendiri. Dia cekal, tidak mudah mengaku kalah, dan sangat rajin. Dia juga senang berbudi pada tanah. Dan, saya amat berbangga kerana saya merupakan cucu kepada Aki ini. Harap sedikit sebanyak sifatnya jatuh pada saya.

Sejak kecil, pada waktu siangnya, saya dan adik akan di jaga oleh Aki dan Tok memandangkan mak dan ayah keluar bekerja. Kenapa saya kagum dengan Aki? Mak selalu cakap betapa susahnya hidup mereka semasa kecil dahulu. Nak makan ayam pun jarang-jarang sahaja. Tok tidak bekerja, hanya Aki bekerja sebagai kuli kerajaan. Sedang mak dan adik-adiknya membesar, Tok jatuh sakit. Sakit yang teruk sehingga habis harta tergadai untuk berubatkan Tok. Aki tidak pernah tinggalkan Tok. Ya, Tok sakit yang sangat dahsyat sampai mak pun tidak sanggup untuk menceritakan, kerana sampai sekarang saya masih tidak tahu apa yang terjadi. Saya kagum dengan rasa cinta dan tanggungjawab Aki pada Tok ketika itu. Walaupun sudah tidak mempunyai wang yang cukup, Aki tidak pernah gagal untuk menyekolahkan anak-anaknya. Paling tidak, sehingga ke SPM. Alhamdulillah, kini anak-anak Aki berjaya semuanya. Ada yang dah jadi professional dalam bidangnya. Bab agama? Sangat-sangatlah dititikberatkan. Anak-anak Aki boleh saya katakan dibanggakan berbanding saudara mara sebelah Tok yang lain, walaupun Tok pernah diserang sakit, dan keluarga Aki tidaklah sekaya yang lain.

Dan, Aki ini seorang yang penyabar. Dulu, ketika kami (saya dan adik) masih kecil, kami sangat-sangat nakal dan suka bergaduh sesama sendiri. Gaduh-gaduh manja, kot. ;) Walau macam mana pun, Aki tidak pernah naikkan tangan kepada kami. Kalau dia memang sangat marah pun, akhirnya dia akan buat gaya ingin melempang, dan selepas itu lempang pada tangannya sendiri yang sebelah lagi. Mak kata, memang Aki begitu orangnya. Dengan anak-anak pun tidak sesekali ada tangan yang memiat atau apa. Ketegasan dan kelembutan hatinya buat kami taat pada setiap perintah yang Aki perintahkan.

Saya adalah cucu kedua. Sepupu saya yang merupakan cucu pertama, adalah cucu kesayangan Aki. Dia telah kehilangan ibu semasa masih kecil. Jadi, hanya Aki dan Tok tempat dia menumpang kasih. Saya tahu, saya tak akan boleh merebut kedudukan sepupu saya di mata Aki. Dia sangat istimewa di mata semua orang. Saya ada tempat saya sendiri. Walaubagaimanapun, pada satu tahun, Tok telah pergi meninggalkan kami buat selama-lamanya. Pada waktu itu, sepupu saya berada di Syria, melanjutkan pelajaran. Keluarga merahsiakan perkara ini daripada pengetahuannya supaya dia dapat menumpukan pelajaran sepenuhnya. Jadi, kebetulan pada waktu itu saya sedang bercuti semester. Jadi, Aki yang agak murung kerana pemergian Tok perlu di jaga dan dimanja. Sungguh, Aki perlu di manja. Dia tidak boleh dibiarkan keseorangan. Cepat sangat sensitif. Anak-anak Aki termasuk mak saya pastilah masih perlu bekerja. Jadi, tinggal saya selaku cucu kedua untuk menjaga dia. Aki diserang asma, dan kencing manis. Dan, Aki ini sedikit pelik orangnya. Dia suka tinggal di ward hospital. Mungkin, dengan itu diri dia lebih disayangi kerana setiap hari akan ada orang yang datang melawatnya. Saya selaku penjaganya harus menitikberatkan pemakanan dan gula dalam makanan Aki. Terus terang, tanggung jawab itu saya pikul dengan gembira. Sangat! Ya, saya menjaga orang yang menjadi kekaguman saya. Pastilah gembira. =)

Usai keluar hospital, Aki dijemput tinggal di rumah anak-anak Aki yang lain, keluar daripada Terengganu. Saya wajib ikut Aki bersama, kerana saya yang paling tahu jadual makan dan ubat Aki. Aki juga lebih percayakan saya untuk menjadi doktor peribadinya. Saat itu, saya rasa sangat akrab dengan Aki. Saya boleh marah manja Aki kalau dia tidak dengar kata tentang air minuman dia. Hanya saya yang boleh pujuk Aki kalau dia merajuk. Dan, macam-macam lagi. Sampailah cuti saya berakhir, saya pulang ke Skudai. Di sana, setiap minggu wajib saya menelefon Aki untuk bertanya khabar.

Dan, setelah beberapa lama, mungkin sudah sampai jodohnya, Aki berkahwin lagi. Saya gembira juga, kerana sekurang-kurangnya Aki ada peneman. Tapi, sedikit sebanyak saya seperti terlupakan. Tahun lepas, sepupu saya juga telah pulang ke Malaysia. Dan, saat itu saya rasa apa yang saya lalui dulu hanya kekal dalam ingatan saya seorang sahaja, bukan orang lain. Sedih? Agak boleh tahan. Heh~ Tapi, tidak mengapa. Saya tahu di mana tempat saya. ;)

Saya ada mak dan ayah, adik-adik dan kawan-kawan. Tapi, malam ini fikiran saya menjangkau lebih sedikit. Kalau saya pernah merasa terhilang rasa sayang dari seorang insan yang saya kagumi, adakah saya juga pernah rasa terhilang sayang Sang Pencipta pada saya? Oh!


Kalau nak tahu samada Allah sayang kita, cuba tanya diri, sejauh mana kamu sayang Allah?-petikan status facebook kawan saya.


Ya Allah, Tolong sayang saya....

10 comments:

dya said...

jadikan Quran teman seharian.insyaAllah dpt rsakan ketenangan n berada dlm lingkaran kasihNya.amin~
..suke tgk kamu suke.titik.

hans said...

bermakna tul ayat last tu

chelia said...

jangan risau. semua orang sayang awak. =)

fndrocka said...

ayat yg status fesbuk kwn kau tu best..aku dah bubuh kat status kau lak..

Kapten said...

hmmmm
aku pernah rasa mcm tu gak

Kapten said...

hmmmm
aku pernah rasa mcm tu gak

Kapten said...

hmmmm
aku pernah rasa mcm tu gak

Anonymous said...

ingin berperang bermalaikat, bersabung berjuara

meow kucing said...

nak kawin

balqissy said...

dya: saya juga suka tengok saya suka. InsyaAllah, AlQuran jadi panduan =)

hans: kan? jadikan ingatan untuk kita ;)

chelia: hehe terima kasih sayang saya =D

fndrocka: erk? buh kat status aku? hackers? oh!
tapi, memang best. jadikan ingatan bersama =)

kapten: aku sayang ko, jgn risau. X3 =P *blush*

anonymous: very deep meaning ;)

meow: bile nak kawen? x jemput... =(