Saturday, May 16, 2009

Couple

Couple.


Itu saya elak. Bukan dulu saya tidak pernah couple. Ya, sedari belasan tahun, saya sudah punya pacar. Tapi, sekarang tidak lagi. Sudah beberapa tahun saya pegang prinsip ini. Penat, mungkin. Wah~ Kedengaran seperti melampau cerita couple saya dulu. hahaha Bukan begitu, tapi entahlah. Saya dan couple. Bunyi seperti tidak kena sahaja. Kan, saya dah cakap saya ini tergolong manusia lain dari yang lain. ~haish~ Ada alasan sebenarnya, tapi tidak perlulah diulaskan di sini. Jika ingin tahu, boleh tanya saya secara terus, ya. Akan di jawab insyaAllah kerana perlukan perbincangan yang panjang untuk memahamkan anda.


Ramai yang bertanya. Kenapa hendak berkahwin tahun hadapan jika calon juga masih tidak ada? Pandangan mereka seperti mengejek saya. Oh, dan nasib baik saya sedar diri saya lain dari yang lain. Tapi, harus diingatkan yang saya tak sedikit pun merasakan saya ini kurang daripada orang lain. Kan, manusia ini istimewa. Tak semua orang sama. Kita ini mewarnakan dunia dengan hidup manusia kita yang berbeza.


Cuma, saya pelik. Kenapa mereka tidak boleh terima konsep saya? Bukannya saya harap mereka ikut. Cuma, fahamkan dan tidak perlulah nak ejek-ejek. Kalau mereka yang ada boyfriend atau girlfriend, tapi masih melihat lelaki atau gadis lain dengan pandangan bernafsu; tidak dianggap pelik. Itu biasa. Oh, ya? Kalau yang couple itu, boleh tinggal bersama, tapi apabila di tanya tentang bila mahu langsungkan akadnya, boleh menjawab " Jodoh belum sampai." juga kini dianggap fenomena normal. Mungkin senario tu terlalu jauh bagi sesetengah orang terutama couple-couple sekolah rendah mahupun menengah rendah.


Kita ambil contoh yang sangat-sangat biasa. Kalau couple itu berpegangan tangan, berpeluk-pelukan. Itu pelikkah? Kalau couple itu santai ke Genting Highlands berlibur, itu kita akan pandang serong jugakah?



                          Couple

Jadi, kenapa fikiran saya kini tidak dapat diterima manusia-manusia seperti kamu? Saya tahu, kini saya memang tidak berjanji dengan siapa-siapa. Oh, ya. Sebelum ini, saya juga pernah couple. Juga pernah berjanji mahu hidup bersama. Bukan seorang, tapi tidaklah perlu di kira disini. Tapi, ketentuan itu di tangan Tuhan. Sekarang, janji itu hanya berlalu dengan begitu sahaja. Tak seorang pun dari kami ingin mengingatnya lagi. Atau, jika nanti berjumpa, janji itu boleh dijadikan bahan jenaka di hari tua. Tidak perlulah kamu berbangga sangat dengan couple kamu itu. Kalau pun, esok hari akan langsungnya nikah kamu, tapi jika Allah tidak mengizinkan sesuatu, makanya akan ada sesuatu yang mungkin berlaku. Bukan saya minta sesuatu yang buruk berlaku di sini, nauzubillah. Tapi cuba buka mata. Mata yang melihat, juga mata hati. Berfikir, ya kawan.


Ya, betul. Apalah diharapkan hujan tanpa awan. Tapi, siapa kata saya tidak berusaha? Cuma hati saya sekarang merasakan couple itu bukan usaha terbaik saya setakat ini. Senjata utama seorang muslim itu kan ada. Doa saya tiap kali selepas solat, bersama-sama kesejahteraan kamu semua juga. Kenapa kamu tidak nampak ia sebagai usaha? Juga, usaha kecil saya untuk melengkapkan diri sendiri. Supaya menjadi yang terbaik untuk dia. Baik dari segi kewanitaan, ilmu duniawi, juga ilmu ukhrawi. Itukan usaha juga. Bukan kah? Jadi, silakan lagi sekali buka mata wahai kawan.


Dan, oh. Sentiasa ingat ini.


"Jika hari ini doamu dimakbulkan, itu tandanya Allah sayang kamu.

Jika doamu lambat dimakbulkan, itu tandanya Allah ingin menguji kamu.

Namun, jika doamu tak dimakbulkanNya, itu tandanya Allah merancang yang lebih baik untuk kamu."


Jadi, jika tiba-tiba doa saya tidak dimakbulkan, tak mahulah saya ditertawakan pula, tau. Kerana, saya tahu akan ada yang lebih baik telah dirancang oleh-Nya untuk saya. Seperti pesan mak dan ayah saya.


" Sembahlah Allah seolah-olah kamu melihatnya (merasa kehadiranNya). Walaupun kamu tidak melihatNya, yakinlah bahawa Allah melihat kamu." (H. Muslim)


Sesungguhnya DIA mendengar dan melihat setiap apa yang kita minta dari DIA. Jadi, percayalah. Dan, tetaplah yakin bahawa setiap kehidupan manusia ini telah ditentukan Allah. Yang baik itu datangnya dari Allah, dan yang buruk itu juga datangnya dari Allah, tapi disandarkan pada diri kita sendiri.


Sekian.


13 comments:

Erna Masfiza said...

terima kasih utk entry ini.

ya, saya juga setuju ' jika doamu tak dimakbulkanNya, itu tandanya Allah merancang yang lebih baik untuk kamu.'

Yg penting kita harus terus menyimpan harapan & impian agar Allah makbulkan doa kita nanti..

ZirCon gurL said...

couple..
baik tanya diri dulu apa sebenarnya tujuan kita couple kan..
mostly ckp nk kenal ati budi..
tp x smestinya kapel kan..
ntah la, diri sy pon x sure reason apa sebenarnya
tp yg pastinya, klu bley dh xnak kapel..kawen je trus pas kenal2..
hehe~

DrSam said...

ajal maut, jodoh pertemuan semuanya ketentuan Ilahi.

balqissy said...

Erna Masfiza: sama-sama kasih =)

Zircon: itulah.. apa maksud couple sebenarnya, ya? buat ku terfikir-fikir.

DrSam: itulah..entah2 hidup saya x kekal lama.

Sunshine in the morning said...

lelaki yg baik tuk wanita yg baik
dan wanita yg baik tuk lelaki yg baik..
kan?
sabar je la

balqissy said...

Sunshine in the morning: aah, insyaAllah..

amu mejie said...

yaps~ mak kita kata lak "lau dah jodoh, berjalan terpandang dan kawen".. kdg berjanji sehidup semati masa kapel..last sorang mati..dia x jugak..hak~

balqissy said...

amu mejie: credit to ur mom =)

aiMi`s said...

agreed..
syukur aku dah lame x couple.. dr zaman sekolah..
nasib kite same..

balqissy said...

aimi: jangan ditangisi nasib badan. erk?
ahaha

mr x said...

kapel?

ini soal freedom,hak kebebasan manusia

smallsnoopy said...

after read ur blog, i feel ur r different tat when we talk together,coz u always laugh~~~

balqissy said...

mr x: iya. saya turut tidak menafikan. =)

smallsnoopy: ahaha =) i m just wanna be somebody else in here. syhh~